Tuesday, May 19, 2015

Habis.

Well, since I know nobody is going to read my blog anymore. I'll just write it here.


Habis.

Aku sedar,
Cinta takkan boleh dipaksa.
Aku juga sedar,
Jodoh itu sudah ditentukan.

Jadi aku buat keputusan,
Untuk aku berdiam diri,
Dan dengarkan segala,
Keluh kesah,
Tangisan,
Kegembiraan,
Kau, dengan orang lain.
Sebab aku dah janji dengan diri sendiri,
Aku akan ada dengan kau,
Sampai bila-bila.

Hampir dua tahun,
Saat yang aku tunggu datang.
Aku tahu,
Yang kita berdua,
Suka satu sama lain.

Tapi aku kenal kau,
Kau bukan macam perempuan yang aku kenal,
Kau 'suci', kau 'bersih',
Jadi aku cuba untuk tolak.
Biar kita bercinta, tapi tidak bercinta.
Sebab itu aku berkata,
"Andai jodoh milik kita, ia tetap akan jadi milik kita,"

Tapi,
Kau berkeras.
Atau mungkin kau salah faham.
Tapi aku harap kau sedar.
Aku buat, untuk selamatkan kita.
Dari dosa.
Sebab aku tak sehebat orang beragama,
Aku tak punya ilmu yang dalam,
Tetapi untuk 'menjaga' kau,
Aku terpaksa.

Aku manusia biasa.
Tak lepas dari ragu-ragu.
Andai benar kau nakkan aku?
Aku buat keputusan untuk 'uji' .
Boleh tak kau tunggu,
Dengar gelak tawa aku,
Tangis aku,
Sepertimana aku buat dulu.

...
...
...
...

Ternyata kau tidak,
Kau takkan tunggu,
Kau tak mampu buat sepertimana aku.
Hati kau senang berubah.
Kau senang cari yang lain.
Merindu yang lain.

Maafkan aku.
Sebab aku tak mampu tunggu lagi.
Sebab aku terpaksa mungkir janji aku.

Aku akan pergi.
Aku takkan 'kacau' kau lagi.

Cuma aku harap,
Lelaki yang kau pilih,
Lebih baik daripada aku.
Sebab kau dengan aku,
Habis di saat ini.

Assalamualaikum.



Good things come to those who wait;

Sunday, January 4, 2015

Random thought.

Salam,

4th jan 2015. Banyak dalam kepala ni. Ada je benda nak fikir. Baru 4 hari tahun baru. Macam macam benda jadi. Ada benda yang masih tak lengkap. Mungkin kau dah jauh sangat dengan pencipta kau?

1.1
Hati.
Persoalan yang takkan pernah habis. Kenapa macam tu. Kenapa macam ni. Dekat mana salah langkah. Mana terlepas pandang. Orang kata nak tengkk jiwa kau macam mana, tengok perempuan jenis apa kau kejar. Kalau baik, insyaAllah jiwa kau bersih. Kalau jahat, jangan tanya. Tapi kalau sendiri pun tak pernah nak buat apa tuhan suruh, lepas tu pandai pandai lagi buat kerja tuhan. Nasib lah.

1.2
Sama dengan harta kau. Ada pernah kau rasa cukup? Kalau pernah, alhamdulillah. Kalau tak pernah? Cuba cari pakcik jual kerepek atau budak jual kismis dekat luar tu, beli satu tapi bayar untuk 5 barang. Lepas tu kau boleh tanya diri kau, cukup tak?

1.3
Orang kata nak tegur biar beradab. Tapi kita cakap elok elok, tapi kena maki macam mana? Mungkin cara kau tak betul. Mungkin lah. Tapi kalau tegur perempuan suruh pakai tudung, nak efektif macam mana lagi selain suruh dia pakai tudung. Straight to the point. Lepas tu kena bash balik dengan kata tipikal. Walaupun tak pakai tudung tapi kami solat. Gitu.

1.4
Entah. Bye